Archive

Archive for April 17, 2009

Foods to avoid while breastfeeding

April 17, 2009 3 comments

There is technically no foods that breastfeeding woman must avoid. However some foods can cause mild reaction such as spicy foods, cabbage, chocolate and foods high in C concentrate. It will depend on your own body and the sensitivity of your baby.

Foods such as cabbage, garlic, chilli & curry may cause your baby to experience discomfort with wind. Although there is no research to support this, centuries of mothers will agree that keep these foods to a minimum if you want a good nights sleep. Some strongly flavoured foods may change the taste of your milk, although babies enjoy a variety of breast milk flavours, if you baby suddenly becomes fussy at the breast after you eat particular foods (for example garlic) you be best to avoid that food while breastfeeding. However you baby’s tolerance may improve as he/she gets older so you may be able to re-introduce that food.

Other foods & drinks to watch out for are; pineapple/juice (being the worst offender) and other vitamin C rich fruits such as oranges, tomatoes, grapefruit and lemon, that can cause your baby to get a nappy rash. If you think something you are eating is affecting your baby, you may need to do a bit of detective work to figure out the cause of the sensitivity. If you are not sure, try cutting the food out of your diet for up to a week to see if things improve. If avoiding the food causes a nutritional imbalance, seek professional advise before removing from your diet.

Moderate your caffeine intake, a small amount is fine, but too much can interfere with your baby’s sleep, or make him/her fussy. Keep in mind that caffeine is found in some sodas, teas, and over-the-counter medicines, as well as in coffee. Having an occasional social drink will not hurt your baby, but may make him/her sleepier than usual. To a sleep deprived mother this may sound like a solution, however it is more likely to unsettle your baby and lead to poor feeding which may result in your baby waking more during the night.

Categories: Woman Health Tags: , ,

Mothers and Children Benefit From Breastfeeding

April 17, 2009 1 comment

For most women, breastfeeding is biologically possible. Both babies and mothers gain many benefits from breastfeeding. Breast milk is easy to digest and contains antibodies that can protect infants from bacterial and viral infections. Also, research indicates that women who breastfeed may have lower rates of certain breast and ovarian cancers.
A common reason cited for not planning to breastfeed is that the mother will be returning to work. Women are a significant part of the work force. One out of three women will return to work within 3 months of giving birth and two out of three women will return to work within 6 months of giving birth. Many mothers will return within 6 weeks or even sooner.
Until recently, when breastfeeding mothers returned to work, they faced the challenge of maintaining an adequate milk supply. But many employers have discovered that accommodating employees who breastfeed is good business. The Office on Women’s Health in the US Department of Health and Human Services notes that the health benefits to mother and baby conveyed by breastfeeding translate into reduced costs to employers due to lower health care costs, de-creased absenteeism, enhanced productivity, improved employee satisfaction, and a better corporate image.

It is feasible for women to breastfeed in many work environments. Accommodating breastfeeding is not complicated, but as with other work-site issues, clarifying mutual expectations and understanding local policy will minimize concerns. The key needs are basic: time, a location in which to pump or express the breast milk, and employer-employee communication. When child care is on-site or nearby and schedules are supportive, breastfeeding can continue seamlessly.
Both babies and mothers gain many benefits from breastfeeding. As we are seeing across our country, more employers are providing support for nursing mothers. I appreciate the American Dietetic Association’s position that food and nutrition professionals have an essential role in promoting and supporting breastfeeding. I urge American Dietetic Association members to reaffirm this role as they join in creating and supporting pathways for working mothers to continue breastfeeding

Categories: Woman Health

Breast Care during Pregnancy

April 17, 2009 2 comments

During pregnancy the size of the bust increases. The breasts sometimes loose their firmness and the shape is changed. This change in size is not due to breastfeeding. But even if it does change because of breastfeeding one should be rest assured that the baby is getting what is best suited for him/her. The size of the breast remains increased till breastfeeding is carried on. Once feeding is stopped then the size returns back to the original size.

Women with smaller breasts will be happy to hear this and will not like to refrain from breastfeeding. The increase in bust size can be noticed immediately. The maximum increase takes place during the initial three months.

The size of the bust cannot be predicted during pregnancy. In some cases the enlargement is enormous. Women with smaller breasts can avoid wearing bra during pregnancy. But as the bust size increases bra should be worn so that they are well supported and stretch marks can also be avoided. Women with larger breasts should take care of their breasts and prevent the stretching of ligaments which might eventually lead to unshaped breasts. If proper care of the breasts is taken during pregnancy then feeding the baby also becomes easier. Let us see how proper care of the breasts can be taken.

Many women learn the technique of breastfeeding quite easily. Many find it difficult to feed their baby as they feel pain inn their breasts. This happens because proper care of the breasts was not taken during pregnancy. Actually breastfeeding is never painful. Improper feeding techniques lead to pain and discomfort. If one experiences discomfort during feeding the doctor should be consulted immediately or the help of a midwife can also be taken. If proper care of the breasts is not taken, then a number of problems can arise. Nipples tend to crack if the baby is not positioned correctly during feeding and care of the breasts is not taken. If we wear a bra with poor-fitting it can result in clogged ducts. The appearance of such problem should be avoided and even if it appears immediate help should be sought.

1step

Let us how we can take care of our breasts during pregnancy so that we do not feel discomfort later on while breastfeeding.

2step

Inspection of the breasts should be done on a regular basis. Any changes in the colour and appearance should be taken seriously. If the breast creams does not suit the skin its application should be stopped without delay.

3step

The breasts should not be allowed to remain damp. Dampness leads to cracked nipples. If breast pump are used then the direction of using the pump in a proper manner should be followed. Excessive pumping should be avoided.

4step

The breasts should be washed only with water. The maternity or nursing bra should be of a good quality. The size should be checked properly. Taking a little time off from daily routine to care for the breasts will help in the long run.

Categories: Woman Health Tags: , ,

Perubahan Psikis Pada Masa Menopause

April 17, 2009 3 comments

Selain fisik, perubahan psikis juga sangat mempengaruhi kualitas hidup seorang wanita dalam menjalani masa menopouse. Memang, perubahan psikis pada masa menopouse sangat tergantung pada masing-masing individu. Pengaruh ini sangat tergantung pada pandangan masing-masing wanita terhadap menopouse. Pengetahuan yang cukup akan membantu mereka memahami dan mempersiapkan dirinya menjalani masa ini dengan lebih baik.

a.             Perubahan psikis yang muncul

Pada wanita pramenoupose muncul kekawatiran, yang disebabkan oleh perubahan fisik dan hormonalnya, yang berakibat pada sensitif terhadap emosi (Kasdu, 2002 : 43). Atas dasar arah aktifitasnya emosi dibagi menjadi empat macam, yaitu : takut, marah, cinta dan depresi  (Sobur, 2003 : 225).

b.            Macam emosi akibat dari perubahan psikis wanita dalam menghadapi menopause

1)            Marah, orang bergerak menentang sumber frustasi.

2)            Cemas, orang bergerak meninggalkan sumber frustasi.

3)            Depresi, orang menghentikan respon-respon terbukanya dan mengalihkan emosi kedalam dirinya sendiri (Mahmud, 1996 : 224).

Perubahan Fisik Pada Masa Menopouse

April 17, 2009 1 comment

Akibat berhentinya haid, berbagai organ reproduksi akan mengalami perubahan. Rahim mengalami antropi (keadaan kemunduran gizi jaringan), panjangnya menyusut, dan dindingnya menipis. Jaringan miometrium (otot rahim) menjadi sedikit dan lebih banyak mengandung jaringan fibriotik (sifat berserabut secara berlebihan). Leher rahim (serviks) menyusut tidak menonjol kedalam vagina bahkan lama-lama akan merata dengan dinding vagina.

Lipatan-lipatan saluran telur menjadi lebih pendek, menipis, dan mengerut. Rambut getar yang ada pada ujung saluran telur atau fimbria menghilang (Kasdu, 2002 : 58).

Akibat perubahan organ reproduksi maupun hormon tubuh pada saat menopouse mempengaruhi berbagai keadaan fisik tubuh seorang wanita. Keadaan ini berupa keluhan-keluhan ketidaknyamanan yang timbul dalam kehidupan sehari-hari.

1)      Hot flushes (perasaan panas)

Adalah rasa panas yang luar biasa pada wajah dan tubuh bagian atas (seperti leher dan dada). Dengan perabaan tangan akan terasa adanya peningkatan suhu pada daerah tersebut. Gejolak panas terjadi karena jaringan-jaringan yang sensitif atau yang bergantung pada esterogen akan terpengaruh sewaktu kadar estrogen menurun. Pancaran panas diperkirakan merupakan akibat dari pengaruh hormon pada bagian otak yang bertanggung jawab untuk mengatur temperatur tubuh.

2)      Keringat Berlebihan

Cara bekerjanya secara persis tidak diketahui, tetapi pancaran panas pada tubuh akibat pengaruh hormon yang mengatur termostat tubuh pada suhu yang lebih rendah. Akibatnya, suhu udara yang semula dirasakan nyaman, mendadak menjadi terlalu panas dan tubuh mulai menjadi panas serta mengeluarkan keringat untuk mendinginkan diri. Selain itu, dalam kehidupan seorang wanita, jaringan-jaringan vagina menjadi lebih tipis dan berkurang kelembabannya seiring dengan kadar estrogen yang menurun. Gejala lain yang dialami wanita adalah berkeringat dimalam hari.

3)      Vagina Kering

Perubahan pada organ reproduksi, diantaranya pada daerah vagina sehingga dapat menimbulkan rasa sakit pada saat berhubungan intim. Selain itu, akibat berkurangnya estrogen menyebabkan keluhan gangguan pada epitel vagina, jaringan penunjang, dan elastisitas dinding vagina. Padahal, epitel vagina mengandung banyak reseptor estrogen yang sangat membantu mengurangi rasa sakit dalam berhubungan seksual.

4)      Tidak dapat menahan air seni

Ketika usia bertambah, air seni sering tidak dapat ditahan pada saat bersin dan batuk. Hal ini akibat estrogen yang menurun sehingga salah satu dampaknya adalah inkonsitensia urin (tidak dapat mengendalikan fungsi kandung kemih). Perlu diketahui, dinding serta lapisan otot polos uretra perempuan juga mengandung banyak reseptor estrogen. Kekurangan estrogen menyebabkan terjadinya gangguan penutupan uretra dan perubahan pola aliran urin menjadi abnormal sehingga mudah terjadi infeksi pada saluran kemih bagian bawah.

5)      Hilangnya jaringan penunjang

Rendahnya kadar estrogen dalam tubuh berpengaruh pada jaringan kolagen yang berfungsi sebagai jaringan penunjang pada tubuh. Hilangnya kolagen menyebabkan kulit kering dan keriput, rambut terbelah-belah, rontok, gigi mudah goyang dan gusi berdarah, sariawan, kuku rusak, serta timbulnya rasa sakit dan ngilu pada persendian.

6)      Penambahan berat badan

Saat wanita mulai menginjak usia 40 tahun, biasanya tubuhnya mudah menjadi gemuk, tetapi sebaliknya sangat sulit menurunkan berat badannya. Berdasarkan penelitian, setiap kurun 10 tahun, akan bertambah berat badan atau tubuh melebar kesamping secara bertahap. Hal ini diduga ada hubungannya dengan turunnya estrogen dan gangguan pertukaran zat dasar metabolisme lemak.

7)      Gangguan mata

Kurang dan hilangnya estrogen mempengaruhi produksi kelenjar air mata sehingga mata terasa kering dan gatal.

8)      Nyeri tulang dan sendi

Seiring dengan meningkatnya usia maka beberapa organ tidak lagi mengadakan remodeling, diantaranya tulang. Bahkan, mengalami proses penurunan karena pengaruh dari perubahan organ lain. Selain itu dengan bertambahnya usia penyakit yang timbul semakin beragam. Hal ini tentu saja berkaitan dengan kebugaran dan kesehatan tubuh wanita (Kasdu, 2002 : 56).

Fase Klimakterium

April 17, 2009 1 comment

Fase klimakterium adalah masa peralihan yang dilalui seorang wanita dari periode reproduktif ke periode non reproduktif. Tanda, gejala atau keluhan yang kemudian timbul sebagai akibat dari masa peralihan ini disebut tanda atau gejala menopouse. Periode ini dapat berlangsung antara 5 sebelum dan sesudah menopause. Pada fase ini fungsi reproduksi wanita menurun.

Fase klimakterium berlangsung bertahap sebagai berikut :

a.             Sebelum menopouse

Masa sebelum berlangsungnya saat menopouse, yaitu fungsi reproduksinya mulai menurun, sampai timbulnya keluhan atau tanda-tanda menopouse.

b.            Saat menopouse

Periode dengan keluhan memuncak, rentangan 1-2 tahun sebelum dan 1-tahun sesudah menopouse. Masa wanita mengalami akhir dari datangnya haid sampai berhenti sama sekali. Pada masa ini menopouse masih berlangsung.

c.             Setelah menopouse

Masa setelah perimenopouse sampai munculnya perubahan-perubahan patologic secara permanen disertai dengan kondisi memburuknya kondisi badan pada usia lanjut (Senilitas).

(Kasdu, 2002 : 67).

Faktor yg Mempengaruhi Menopause

April 17, 2009 1 comment

Berikut ini beberapa faktor yang mempengaruhi kapan seorang wanita mengalami menopouse :

a.             Usia haid pertama kali (menarche)

Beberapa ahli yang melakukan penelitian menemukan adanya hubungan antara usia pertama kali mendapat haid dengan usia seorang wanita memasuki menopouse. Kesimpulan dari penelitian-penelitian ini mengungkapkan, bahwa semakin muda seorang mengalami haid pertamakalinya, semakin tua atau lama ia memasuki masa menopouse.

b.            Faktor psikis

Keadaan seorng wanita yang tidak menikah dan bekerja diduga mempengaruhi perkembangan psikis seorang wanita. Menurut beberapa penelitian, mereka akan mengalami masa menopouse lebih muda, dibandingkan mereka yang menikah dan tidak bekerja/bekerja atau tidak menikah dan tidak bekerja.

c.             Jumlah Anak

Meskipun belum ditemukan hubungan antara jumlah anak dan menopouse, tetapi beberapa peneliti menemukan bahwa makin sering seorang wanita melahirkan maka semakin tua atau lama mereka memasuki masa menopouse.

d.            Usia melahirkan

Masih berhubungan dengan melahirkan anak, bahwa semakin tua seseorang melahirkan anak, semakin tua ia mulai memasuki usia menopouse. Penelitian yang dilakukan Beth Israel Deacones Medical Center in Boston mengungkapkan bahwa wanita yang masih melahirkan diatas usia 40 tahun mengalami usia menopouse yang lebih tua. Hal ini terjadi karena kehamilan dan persalinan akan memperlambat sistem kerja organ reproduksi bahkan, akan memperlambat proses penuaan tubuh.

e.             Pemakaian kontrasepsi

Pemakaian kontrasepsi ini, khususnya alat kontrasepsi jenis hormonal. Hal ini bisa terjadi karena cara kerja kontrasepsi yang menekan fungsi indung telur sehingga tidak memproduksi sel telur. Pada wanita yang menggunakan kontrasepsi ini akan lebih lama atau tua memasuki menopouse.

f.              Merokok

Diduga, wanita perokok akan lebih cepat memasuki masa menopouse.

g.             Sosial ekonomi

Meskipun data pasti belum diperoleh, dalam bukunya, Dr. Faisal menyebutkan bahwa menopouse kelihatannya dipengaruhi oleh faktor status sosial ekonomi, disamping pendidikan dan pekerjaan suami. Begitu juga hubungan antara tinggi badan dan berat badan wanita yang bersangkutan termasuk dalam pengaruh sosial ekonomi (Kasdu, 2002 : 58).

Usia Menopause

April 17, 2009 Leave a comment

Kapan menopouse terjadi pada seorang wanita, tidak ada yang sama pada setiap orang. Yatim (2000) dalam Kasdu (2002 : 85), menyebutkan hasil studinya bahwa rata-rata seorang wanita memasuki masa menopouse berbeda pada setiap ras. Meskipun dalam satu ras, tetap tidak sama pada setiap orang. Misalnya, wanita ras Asia mengalami menopouse pada usia 44 tahun. Menurut Rachman (1997) dalam Kasdu (2002 : 53), menyebutkan usia menopouse terjadi pada usia 48 – 50 tahun.

Sebuah penelitian yang sudah dilakukan pada tahun 1992 oleh Samil di Kota Jawa Tengah dengan responden wanita berpendidikan, diketahui bahwa wanita mengalami menopouse pada usia 50,2 tahun. Pada wanita yang tinggal di pedesaan, terjadi pada usia 46,5 tahun. Angka ini hampir sama dengan rata-rata usia wanita Amerika dan Eropa mulai memasuki masa menopouse (Kasdu, 2002 : 87).

Pengertian Menopause

April 17, 2009 6 comments

Menurut Kasdu (2002 : 54), menopouse adalah sebuah kata yang mempunyai banyak arti. Men dan peuseis adalah kata Yunani yang pertama kali digunakan untuk menggambarkan berhentinya haid. Menurut kepustakaan abad 17 dan 18 menopouse dianggap sebagai suatu bencana dan malapetaka, sedangkan wanita setelah menopouse dianggap tidak berguna dan tidak menarik lagi.

Webster’s Ninth New Collection mendefinisikan menopouse sebagai periode berhentinya haid secara alamiah yang biasanya terjadi antara usia 45 dan 50. Menopouse kadang-kadang juga dinyatakan sebagai masa berhentinya haid sama sekali.

Baziad (2000) dalam (Kasdu, 2002 : 56) menyebutkan menopouse sebagai pendarahan rahim terakhir yang masih diatur oleh fungsi hormon indung telur. Istilah menopouse digunakan untuk menyatakan suatu perubahan hidup dan pada saat itulah seorang wanita mengalami periode terakhir masa haid.

Menurut Ali (2004 : 8), pada beberapa wanita, berakhirnya haid terjadi secara mendadak, satu masa haid berakhir dan ia tidak pernah mendapat haid lagi. Bagi wanita yang lain , jarak haidnya menjadi tidak teratur, terjadi antara selang waktu 3 (tiga) minggu sampai beberapa bulan. Apabila satu tahun penuh telah berlalu tanpa mendapat haid, maka ia dapat dengan yakin menyimpulkan bahwa menopouse terjadi saat terakhir kali ia mendapat haid.

Menopause menyebabkan beberapa perubahan fisik yang dapat mempengaruhi fungsi seksual seorang wanita. Berkurangnya kadar estrogen dan progesteron saat dan setelah menopause menyebabkan lapisan dinding vagina menjadi tipis dan lebih keras. Sebagai tambahan, produksi cairan vagina turun, menambahkan rasa tidak nyaman saat bersetubuh. Kondisi ini menyebabkan stres emosi yang sangat kuat (Kesrepro, 2007 : 12).

PENYAKIT KUSTA DAN MASALAH YANG DITIMBULKANNYA

April 17, 2009 9 comments

Permasalahan penyakit kusta ini bila dikaji secara mendalam merupakan permasalahan yang sangat kompleks dan merupakan permasalahan kemanusiaan seutuhnya. Masalah yang dihadapi pada penderita bukan hanya dari medis saja tetapi juga adanya masalah psikososial sebagai akibat penyakitnya. Dalam keadaan ini warga masyarakat berupaya menghindari penderita. Sebagai akibat dari masalah-masalah tersebut akan mempunyai efek atau pengaruh terhadap kehidupan bangsa dan negara, karena masalah-masalah tersebut dapat mengakibatkan penderita kusta menjadi tuna sosial, tuna wisma, tuna karya dan ada kemungkinan mengarah untuk melakukan kejahatan atau gangguan di lingkungan masyarakat.

Program pemberantasan penyakit menular bertujuan untuk mencegah terjadinya penyakit, menurunkan angka kesakitan dan angka kematian serta
mencegah akibat buruk lebih lanjut sehingga memungkinkan tidak lagi menjadi masalah kesehatan masyarakat. Penyakit kusta adalah salah satu penyakit menular yang masih merupakan masalah nasional kesehatan masyarakat, dimana beberapa daerah di Indonesia prevalens rate masih tinggi dan permasalahan yang ditimbulkan sangat komplek. Masalah yang dimaksud bukan saja dari segi medis tetapi meluas sampai masalah sosial ekonomi, budaya, keamanan dan ketahanan sosial.
Pada umumnya penyakit kusta terdapat di negara yang sedang berkembang,
dan sebagian besar penderitanya adalah dari golongan ekonomi lemah. Hal ini sebagai akibat keterbatasan kemampuan negara tersebut dalam memberikan pelayanan yang memadai di bidang kesehatan, pendidikan, kesejahteraan sosial ekonomi pada masyarakat.
Di Indonesia pengobatan dari perawatan penderita kusta secara terintegrasi
dengan unit pelayanan kesehatan (puskesmas sudah dilakukan sejak pelita I).
Adapun sistem pengobatan yang dilakukan sampai awal pelita III yakni tahun 1992, pengobatan dengan kombinasi (MDT) mulai digunakan di Indonesia.
Dampak sosial terhadap penyakit kusta ini sedemikiari besarnya, sehingga
menimbulkan keresahan yang sangat mendalam. Tidak hanya pada penderita
sendiri, tetapi pada keluarganya, masyarakat dan negara. Hal ini yang mendasari konsep perilaku penerimaan periderita terhadap penyakitnya, dimana untuk kondisi ini penderita masih banyak menganggap bahwa penyakit kusta merupakan penyakit menular, tidak dapat diobati, penyakit keturunan, kutukan Tuhan, najis dan menyebabkan kecacatan. Akibat anggapan yang salah ini penderita kusta merasa putus asa sehingga tidak tekun untuk berobat. Hal ini dapat dibuktikan dengan kenyataan bahwa penyakit mempunyai kedudukan yang khusus diantara penyakitpenyakit
lain. Hal ini disebabkan oleh karena adanya leprophobia (rasa takut yang berlebihan terhadap kusta). Leprophobia ini timbul karena pengertian penyebab penyakit kusta yang salah dan cacat yang ditimbulkan sangat menakutkan. Dari sudut pengalaman nilai budaya sehubungan dengan upaya pengendalian leprophobi.

Seseorang yang merasakan dirinya menderita penyakit kusta akan mengalami trauma psikis. Sebagai akibat dari trauma psikis ini, si penderita antara lain sebagai berikut :

  1. Dengan segera mencari pertolongan pengobatan.
  2. Mengulur-ulur waktu karena ketidaktahuan atau malu bahwa ia atau keluarganya menderita penyakit kusta.
  3. Menyembunyikan (mengasingkan) diri dari masyarakat sekelilingnya, termasuk keluarganya. Oleh karena berbagai masalah, pada akhirnya si penderita bersifat masa bodoh terhadap penyakitnya.

Sebagai akibat dari hal-hal tersebut diatas timbullah berbagai masalah antara
lain:

Masalah terhadap diri penderita kusta

Pada umumnya penderita kusta merasa rendah diri, merasa tekan batin, takut terhadap penyakitnya dan terjadinya kecacatan, takut mengahadapi keluarga dan masyarakat karena sikap penerimaan mereka yang kurang wajar. Segan berobat karena malu, apatis, karena kecacatan tidak dapat mandiri sehingga beban bagi orang lain (jadi pengemis, gelandangan dsb).

Masalah Terhadap Keluarga.
Keluarga menjadi panik, berubah mencari pertolongan termasuk dukun dan
pengobatan tradisional, keluarga merasa takut diasingkan oleh masyarat
disekitarnya, berusaha menyembunyikan penderita agar tidak diketahui
masyarakat disekitarnya, dan mengasingkan penderita dari keluarga karena takut ketularan.

Masalah Terhadap Masyarakat.
Pada umumnya masyarakat mengenal penyakit kusta dari tradisi kebudayaan dan agama, sehingga pendapat tentang kusta merupakan penyakit yang sangat menular, tidak dapat diobati, penyakit keturunan, kutukan Tuhan, najis dan menyebabkan kecacatan. Sebagai akibat kurangnya pengetahuan/informasi tentang penyakit kusta, maka penderita sulit untuk diterima di tengah-terigah masyarakat, masyarakat menjauhi keluarga dari perideita, merasa takut dan menyingkirkannya. Masyarakat mendorong agar penderita dan keluarganya diasingkan.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 52 other followers