Home > Kesehatan Masyarakat > Keluarga

Keluarga


Definisi Keluarga

Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas Kepala Keluarga dan beberapa orang yang berkumpul dan tinggal di suatu tempat dibawah suatu atap dalam keadaan saling ketergantungan (Depkes RI, 1998)

Anggota rumah tangga yang saling berhubungan melalui pertalian darah adaptasi atau perkawinan (WHO, 1969).

Keluarga adalah sekelompok manusia yang tinggal dalam suatu rumah tangga dalam kedekatan yang konsisten dan hubungan yang erat (Helvie, 1981).

Bentuk-bentuk Keluarga

1) Tradisional

(1) Nuclear Family atau Keluarga Inti

Ayah, ibu, anak tinggal dalam satu rumah ditetapkan oleh sanksi-sanksi legal dalam suatu ikatan perkawinan, satu atau keduanya dapat bekerja di luar rumah.

(2) Reconstituted Nuclear

Pembentukan baru dari keluarga inti melalui perkawinan kembali suami atau istri. Tinggal dalam satu rumah dengan anak-anaknya baik itu bawaan dari perkawinan lama maupun hasil dari perkawinan baru.

(3) Niddle Age atau Aging Cauple

Suami sebagai pencari uang, istri di rumah atau kedua-duanya bekerja di rumah, anak-anak sudah meninggalkan rumah karena sekolah atau perkawinan / meniti karier.

(4) Keluarga Dyad / Dyadie Nuclear

Suami istri tanpa anak.

(5) Single Parent

Satu orang tua (ayah atau ibu) dengan anak.

(6) Dual Carrier

Suami istri / keluarga orang karier dan tanpa anak.

(7) Commuter Married

Suami istri / keduanya orang karier dan tinggal terpisah pada jarak tertentu, keduanya saling mencari pada waktu-waktu tertentu.

(8) Single Adult

Orang dewasa hidup sendiri dan tidak ada keinginan untuk kawin.

(9) Extended Family

1, 2, 3 geneasi bersama dalam satu rumah tangga.

(10) Keluarga Usila

Usila dengan atau tanpa pasangan, anak sudah pisah.

2) Non Tradisional

1) Commune Family

Beberapa keluarga hidup bersama dalam satu rumah, sumber yang sama, pengalaman yang sama.

2) Cohibing Coiple

Dua orang / satu pasangan yang tinggal bersama tanpa kawin.

3) Homosexual / Lesbian

Sama jenis hidup bersama sebagai suami istri.

4) Institusional

Anak-anak / orang-orang dewasa tinggal dalam suatu panti-panti.

5) Keluarga orang tua (pasangan) yang tidak kawin dengan anak

Fungsi Keluarga

Menurut WHO (1978)

6) Fungsi Biologis

(1) Untuk meneruskan keturunan

(2) Memelihara dan membesarkan anak

(3) Memenuhi kebutuhan gizi kleuarga

(4) Memelihara dan merawat anggota keluarga

7) Fungsi Psikologis

(1) Memberikan kasih sayang dan rasa aman

(2) Memberikan perhatian diantara anggota keluarga

(3) Membina pendewasaan kepribadian anggota keluarga

(4) Memberikan identitas keluarga

8) Fungsi Sosialisasi

(1) Membina sosialisasi pada anak

(2) Membina norma-norma tingkah laku sesuai dengan tingkah perkembangan anak

(3) Meneruskan nilai-nilai keluarga

9) Fungsi Ekonomi

(1) Mencari sumber-sumber penghasilan untuk memenuhi kebutuhan keluarga

(2) Pengaturan dan penggunaan penghasilan keluarga untuk memenuhi kebutuhan keluarga

(3) Menabung untuk memenuhi kebutuhah keluarga di masa yang akan datang. Misalnya : pendidikan anak, jaminan hari tua.

10) Fungsi Pendidikan

(1) Menyekolahkan anak untuk memberikan pengetahuan, ketrampilan dan membentuk perilaku anak sesuai dengan bakat dan minat yang dimiliki.

(2) Mempersiapkan anak untuk kehidupan dewasa yang akan datang dalam memenuhi perannya sebagai orang dewasa.

(3) Mendidik anak sesuai dengan tingkat-tingkat perkembangannya.

Menurut Friedman (1998) :

1) Fungsi Affective

(1) Menciptakan lingkungan yang menyenangkan dan sehat secara mental saling mengasuh, menghargai, terikat dan berhubungan.

(2) Mengenal identitas individu

(3) Rasa aman

2) Fungsi Sosialisasi Peran

(1) Proses perubahan dan perkembangan individu untuk menghasilkan interaksi sosial dan belajar berperan.

(2) Fungsi dan peran di masyarakat.

(3) Sasaran untuk kontak sosial didalam atau di luar rumah.

3) Fungsi Reproduksi

Menjamin kelangsungan generasi dan kelangsungan hidup masyarakat.

4) Fungsi Ekonomi

(1) Memenuhi kebutuhan tiap anggota keluarga

(2) Menambah penghasilan keluarga sampai dengan pengalokasian dana

5) Fungsi Perawatan Kesehatan

(1) Konsep sehat sakit keluarga

(2) Pengetahuan dan keyakinan tentang sakit ® tujuan kesehatan keluarga ® keluarga mandiri

Tugas-Tugas Keluarga Dalam Bidang Kesehatan

Untuk dapat mencapai tujuan asuhan keperawatan keluarga, keluarga mempunyai tugas dalam pemeliharaan kesehatan para anggotanya dan saling memelihara (Friedman, 1981). Membagi 5 tugas kesehatan yang harus dilakukan oleh keluarga yaitu :

3) Mengenai gangguan perkembangan kesehatan setiap anggotanya.

4) Mengambil keputusan untuk melakukan tindakan yang tepat.

5) Memberikan keperawatan kepada anggota keluarganya yang sakit dan yang tidak membantu dirinya karena cacat / usia yang terlalu muda.

6) Mempertahankan suasana di rumah yang menguntungkan kesehatan dan perkembangan kepribadian anggota keluarga.

7) Mempertahankan hubungan timbal balik antara keluarga dari lembaga-lembaga kesehatan yang menunjukkan pemanfaatan dengan fasilitas-fasilitas kesehatan yang ada.

Categories: Kesehatan Masyarakat
  1. No comments yet.
  1. April 29, 2014 at 4:02 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: