Home > Uncategorized > Heuristic Systematic Model (HSM).

Heuristic Systematic Model (HSM).


Model ini sebetulnya serupa dengan ELM dalam memandang proses terbentuknya sikap. Kelebihan HSM adalah situasi proses dimana persuasi terjadi ditetapkan terlebih dahulu untuk menjamin validasi terhadap pesan yang disampaikan. Menurut Chaiken (dalam Eagly & Chaiken, 1993) pada dasarnya penerima pesan menginginkan pesan yang akurat. Pemikiran ini didasarkan pada dua hal yang kontradiktori, pertama bahwa individu ingin menganut sikap yang benar (postulat 1 dari ELM), kedua bahwa teori sikap mengemukakan bahwa sikap terbentuk dan berubah dipengaruhi oleh lingkungan sosial yang memungkinkan masuknya berbagai proses subjektif dalam rangka memelihara hubungan interpersonal. Oleh karena itu, Chaiken mengemukakan bahwa ada dua motivasi lain dapat digunakan untuk mengetahui validitas informasi yang dapat dilakukan baik dengan proses
heuristic maupun sistematik, yaitu defence motivation atau dorongan untuk mempertahankan suatu sikap tertentu, dan impression motivation yaitu dorongan untuk menerima sikap agar individu dapat diterima secara sosial oleh lingkungannya.

Categories: Uncategorized Tags: ,
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: