Home > Persalinan > Persalinan Kala I

Persalinan Kala I


Pengertian Persalinan

Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin atau uri) yang telah cukup bulan atau hidup di luar kandungan melalui jalan lahir atau melalui jalan lain, dengan bantuan atau tanpa bantuan (Manuaba, 1998).

Bentuk Persalinan

Bentuk persalinan berdasarkan definisi adalah sebagai berikut (Manuaba, 1998) :

<!–[if !supportLists]–>1. <!–[endif]–>Persalinan spontan, bila persalinan seluruhnya berlangsung dengan kekuatan ibu sendiri.

<!–[if !supportLists]–>2. <!–[endif]–>Persalinan buatan, bila proses persalinan dengan bantuan tenaga dari luar.

<!–[if !supportLists]–>3. <!–[endif]–>Persalinan anjuran, bila kekuatan yang diperlukan untuk persalinan ditimbulkan dari luar dengan jalan rangsangan.

Gambaran Perjalanan Persalinan

1. Tanda persalinan sudah dekat

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Terjadi lightening.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Terjadi his permulaan (palsu).

2. Tanda persalinan

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Terjadinya his persalinan.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Pengeluaran lendir dan darah (pembawa tanda).

<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Pengeluaran cairan (ketuban pecah).

3. Pembagian Waktu persalinan

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Kala I : sampai pembukaan lengkap.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Kala II : pengeluaran janin (lahirnya bayi).

<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Kala III : pengeluaran uri (lahirnya plasenta).

<!–[if !supportLists]–>d. <!–[endif]–>Kala IV : observasi 2 jam (perdarahan postpartum).

Persalinan Kala 1

Persalinan kala I adalah kala pembukaan yang berlangsung antara pembukaan nol sampai pembukaan lengkap. Pada permulaan his, kla pembukaan berlangsung tidak begitu kuat sehingga parturien masih dapat berjalan-jalan. Lamanya kala I untuk primigravida berlangsung 12 jam sedangkan multigravida sekitar 8 jam. Berdasarkan kurve Friedmen, diperhitungkan pembukaan primigravida 1 cm/jam dan pembukaan multigravida 2 cm/jam. Dengan perhitungan tersebut maka waktu pembukaan lengkap dapat diperkirakan (Manuaba, 1998).

Tanda-tanda persalinan kala I menurut Mochtar (2002) adalah

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Rasa sakit adanya his yang datang lebih kuat, sering dan teratur.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Keluar lendir bercampur darah (show) yang lebih banyak karena robekan kecil pada servik.

<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Terkadang ketuban pecah dengan sendirinya.

<!–[if !supportLists]–>d. <!–[endif]–>Servik mulai membuka (dilatasi) dan mendatar (effacement)

Fase-fase persalinan kala I adalah sebagai berikut (Depkes RI, 2002) :

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Fase laten (Asuhan persalinan dasar : 2002) Fase laten (Asuhan persalinan dasar : 2002).

<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Dimulai sejak awal kontraksi yang menyebabkan penipisan dan pembukaan servik secara kurang dari 4 cm.

<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Biasanya berlangsung di bawah hingga 8 jam.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Fase aktif

<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Frekuensi dan lama kontraksi uterus umumnya meningkat (kontraksi dianggap adekuat / memadai jika terjadi tiga kali atau lebih dalam waktu 10 menit dan berlangsung selama 40 detik atau lebih).

<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Servik membuka dari 4 ke 10 cm biasanya dengan kecepatan 1 cm atau lebih per jam hingga pembukaan lengkap (10 cm).

<!–[if !supportLists]–>3) <!–[endif]–>Terjadi penurunan bagian terbawah janin.

<!–[if !supportLists]–>4) <!–[endif]–>Dibagi dalam 3 fase : (Hanif Wiknjosastro : 1998).

<!–[if !supportLists]–>a). <!–[endif]–>Fase akselerasi. Dalam waktu 2 jam pembukaan 3 cm menjadi 4 cm.

<!–[if !supportLists]–>b). <!–[endif]–>Fase dilatasi maksimal. Dalam waktu 2 jam pembukaan berlangsung sangat cepat, dari 4 cm menjadi 9 cm.

<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Fase deselerasi : pembukaan menjadi lambat kembali dalam waktu 2 jam pembukaan dari 9 cm menjadi lengkap..

<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Dimulai sejak awal kontraksi yang menyebabkan penipisan dan pembukaan servik secara kurang dari 4 cm.

<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Biasanya berlangsung di bawah hingga 8 jam.

<!–[if !supportLists]–>d. <!–[endif]–>Fase aktif (Asuhan persalinan dasar : 2002)

<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Frekuensi dan lama kontraksi uterus umumnya meningkat (kontraksi dianggap adekuat / memadai jika terjadi tiga kali atau lebih dalam waktu 10 menit dan berlangsung selama 40 detik atau lebih).

<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Servik membuka dari 4 ke 10 cm biasanya dengan kecepatan 1 cm atau lebih per jam hingga pembukaan lengkap (10 cm).

<!–[if !supportLists]–>3) <!–[endif]–>Terjadi penurunan bagian terbawah janin.

<!–[if !supportLists]–>4) <!–[endif]–>Dibagi dalam 3 fase : (Hanif Wiknjosastro : 1998).

<!–[if !supportLists]–>a). <!–[endif]–>Fase akselerasi. Dalam waktu 2 jam pembukaan 3 cm menjadi 4 cm.

<!–[if !supportLists]–>b). <!–[endif]–>Fase dilatasi maksimal. Dalam waktu 2 jam pembukaan berlangsung sangat cepat, dari 4 cm menjadi 9 cm.

<!–[if !supportLists]–>c). <!–[endif]–>Fase deselerasi : pembukaan menjadi lambat kembali dalam waktu 2 jam pembukaan dari 9 cm menjadi lengkap.

Penatalaksanaan Persalinan Kala 1

<!–[if !supportLists]–>1. <!–[endif]–>Menyiapkan Kelahiran

<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Menyiapkan ruangan untuk persalinan dan kelahiran bayi

Dimanapun persalinan dan kelahiran bayi terjadi, diperlukan hal sebagai berikut :

<!–[if !supportLists]–>a) <!–[endif]–>Ruangan yang hangat dan bersih, memiliki sirkulasi udara yang baik dan terlindung dari tiupan angin.

<!–[if !supportLists]–>b) <!–[endif]–>Sumber air bersih yang mengalir untuk cuci tangan dan mandi ibu sebelum dan sesudah melahirkan.

<!–[if !supportLists]–>c) <!–[endif]–>Air desinfesi tingkat tinggi (air yang didihkan dan didinginkan) untuk membersihkan vulva dan perineum sebelum periksa dalam selama persalinan dan membersihkan perineum ibu setelah bayi lahir.

<!–[if !supportLists]–>d) <!–[endif]–>Air bersih dalam jumlah yang cukup, klorin, deterjen, kain pembersih, kain pel dan sarung tangan karet untuk membersihkan ruangan, lantai, perabotan, dekontaminasi dan proses peralatan.

<!–[if !supportLists]–>e) <!–[endif]–>Kamar mandi yang bersih untuk kebersihan pribadi ibu dan penolong persalinan.

<!–[if !supportLists]–>f) <!–[endif]–>Tempat yang lapang untuk ibu berjalan-jalan selama persalinan, melahirkan bayi dan memberikan asuhan bagi ibu dan bayinya setelah persalinan.

<!–[if !supportLists]–>g) <!–[endif]–>Penerangan yang cukup baik disiang maupun di malam hari.

<!–[if !supportLists]–>h) <!–[endif]–>Tempat tidur yang bersih untuk ibu.

<!–[if !supportLists]–>i) <!–[endif]–>Tempat yang bersih untuk memberikan asuhan bayi baru lahir.

<!–[if !supportLists]–>j) <!–[endif]–>Meja yang bersih atau tempat tertentu untuk menaruh peralatan persalinan.

<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Menyiapkan perlengkapan, bahan dan obat yang dibutuhkan.

Daftar perlengkapan, bahan dan obat yang dibutuhkan untuk asuhan dasar persalinan dan kelahiran bayi adalah sebagai berikut :

<!–[if !supportLists]–>a) <!–[endif]–>Partus set yang terdiri dari dua klem kelly atau dua klem kocher, gunting tali pusat, benang tali pusat atau klem plastik, kateter nelaton, gunting episotomi, alat pemecah selaput ketuban atau klem ½ kocher, dusa pasang sarung tangan DTT steril, kasa atau kain kecil, gulungan kapas basah menggunakan air DTT, tabung suntik 2 ½ atau 3 ml dengan larutan IM sekali pakai, kateter penghisap de lee (penghisap lendir) atau bola karet yang baru dan bersih, empat kain bersih, tiga handuk atau kain untuk mengeringkan dan menyelimuti bayi.

<!–[if !supportLists]–>b) <!–[endif]–>Bahan terdiri dari partograf (halaman depan dan belakang), catatan kemajuan persalinan atau KMS ibu hamil, kertas kosong atau formulir rujukan, pena, termometer, pita pengukur, pinnards, fetoskop, doppler, jam yang mempunyai jarum detik, stetoskop, tensimeter, sarung tangan pemeriksaan bersih (lima pasang), sarung tangan DTT atau steril (lima pasang) larutan klorin atau klorin serbuk, perlengkapan pelindung pribadi, sabun cuci tangan, deterjen, sikat kuku dan gunting kuku, celemek plastik dan gaun oenutup, lembar plastik untuk alas tempat tidur saat persalinan, kantong plastik, sumber air bersih yg mengalir, wadah untuk larutan klorin, wadah untuk air DTT.

<!–[if !supportLists]–>c) <!–[endif]–>Peralatan resusitasi bayi baru lahir yang terdiri dari balon resusitasi dan sungkup nomor 0 & 1, lampu sorot 60 watt.

<!–[if !supportLists]–>d) <!–[endif]–> Obat dan perlengkapan untuk asuhan rutin dan penatalaksanaan/penanganan penyulit yang terdiri dari 8 ampul oksitosin 1 ml 10 U (atau 4 ampul oksitosin 2 ml 10 U/ml), 20 ml Lidokain 1% tanpa epinefrin atau 10 Lidoksin 2% tanpa epinefrin dan air steril atau cairan garam fisiologis (NS) untuk pengenceran, tiga botol ringer laktat atau cairan garam fisiologis (NS) 500 ml, selang infus, dua kanula IV nomor 16 – 18 G, dua ampul metil ergometrin maleat, dua vial larutan magnesium sulfat 40% (25gr), enam tabung suntik (2 ½ – 3 ml) sekali pakai dengan jarum IM, 2 tabung suntik 5 ml steril sekali pakai dengan jarum IM, satu 10 ml tabung suntik steril sekali pakai dengan jarum IM ukuran 22 panjang 4 cm atau lebih, 10 kapsul/kaplet amoksilin/ampisilin 500 mg atau amoksilin/ampisilin IV 2 g.

<!–[if !supportLists]–>e) <!–[endif]–>Set jahit yang terdiri dari 1 tabung suntik 10 ml steril sekali pakai dengan jarum IM ukuran 22 panjang 4 cm atau lebih, pinset, pegangan jarum, 2-3 jarum jahir tajam ukuran 9 – 11, benang chromic sekali pakai ukuran 2.0 dan 3.0, satu pasang sarung tangan DTT atau steril, satu kain bersih.

<!–[if !supportLists]–>3) <!–[endif]–>Menyiapkan Rujukan

Menkaji ulang rencana rujukan bersama ibu dan keluarganya. Jika perlu dirujuk disiapkan dan disertakan dokumentasi tertulis semua asuhan dan perawatan dan hasil penilaian yang telah dilakukan untuk dibawa ke fasilitas rujukan.

<!–[if !supportLists]–>4) <!–[endif]–>Memberikan Asuhan Sayang Ibu

Asuhan sayang ibu selama persalinan termasuk, memberikan dukungan emosional, membantu pengaturan posisi, memberikan cairan dan nutrisi, keleluasaan ke kamar mandi secara teratur, pencegahan infeksi.

<!–[if !supportLists]–>2. <!–[endif]–>Pemeriksaan Fisik

Tujuan pemeriksaan fisik adalah untuk menilai kesehatan dan kenyamanan fisik ibu dan bayinya. Langkah yang dilakukan sebelum pemeriksaan fisik terdiri dari mencuci tangan sebelum pemeriksaan, bersikap lemah lembut dan sopan serta menentramkan, meminta ibu untuk mengosongkan kandung kemih, menilai kesehatan ibu secara umum, menilai tanda-tanda vital ibu.

Pemeriksaan yang harus dilakukan meliputi :

<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Pemeriksaan abdomen bertujuan untuk menentukan tinggi fundus, memantau kontraksi uterus, memantau denyut jantung janin, menentukan presentasi dan menentukan penurunan bagian terbawah janin.

 

Gambar 1 Menentukan tinggi fundus

 

Gambar 2 Kepala sudah turun 2/5

 

Gambar 3 Kepala masih diatas pintu atas panggul = 5/5

Gambar 4 Kepala masih dapat diraba dengan 2 jari diatas pintu atas panggul

 

Gambar 5 Kepala masih dapat diraba dengan 5 jari diatas pintu atas panggul

 

Pemeriksaan dalam yang dilakukan dengan langkah, menutupi badan ibu, minta ibu berbaring terlentang, menggunakan sarung tangan DTT atau steril, menggunakan kas gulung atau kapas dicelupkan air DTT atau anti septik, memeriksa genitalia eksterna, menilai cairan vagina, memiisahkan labia dg jari manis, menilai vagina, menilai pembukaan & penipisan serviks, memastikan plasenta dan bagian2 kecil tdk teraba, menilai penurunan janin, jika kepala dapat dipalpasi menilai apakah kepala janin sesuai dengan jalan lahir, jika pemeriksaan sudah lengkap keluarkan jari pemeriksa dengan hati-hatin, cuci kedua tangan dan segera keringkan, membantu ibu mengambil posisi yg nyaman dan menjelaskan hasil pemeriksaan ke ibu & keluarga.

 

 

About these ads
Categories: Persalinan Tags: , , , ,
  1. main
    June 3, 2008 at 1:39 am | #1

    muakasi ya……
    itz very help me…

  2. creasoft
    June 5, 2008 at 4:15 am | #2

    sama-sama

  3. fitria
    November 3, 2008 at 1:55 am | #3

    askepnya mana bo’

  4. RINRIN
    April 18, 2009 at 12:31 pm | #4

    saya mau tanya kenapa terjadi fase deselerasi pada fase pembukaan setelah pembukaan lengkap??

  5. May 17, 2009 at 12:12 am | #5

    MkziH bwt InFoX,,AZkepX Mna?

  6. June 12, 2009 at 5:15 am | #6

    mkc wat infrms nyaa…..

  7. June 24, 2009 at 3:50 am | #7

    Mkci iah..wl0pun dkt tp ngebntu lo.. CMANGAT!!

  8. cahya
    October 28, 2009 at 8:57 am | #8

    minta bahan tentang pemenuhan fisik ibu dan keluarga pada kala I persalinan donk

  9. alytha
    March 10, 2010 at 3:29 am | #9

    aku butuh referensi persalinan kala I lama, punya gak??????????????
    bntuin dunkzzz……..

  10. uci
    May 5, 2010 at 1:02 pm | #10

    mntap :)

  11. masda
    June 12, 2010 at 4:31 pm | #11

    thanks atas info nya, mudah2an bln 11 ini saya partus nya normal.

  12. hermirei
    June 14, 2010 at 10:36 pm | #12

    mksh y infonya,,bs ngbntu q yg mw ujian.

  13. tamy
    April 2, 2011 at 4:16 pm | #13

    makasii ya ,

  14. October 9, 2011 at 8:51 am | #14

    oke

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 51 other followers

%d bloggers like this: